Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Review Film P.S I Love You

Review Film P.S I Love You, review film,review film ps i love you, Film P.S I Love You, P.S I Love You movie, film ps i love you, ps i love you, ps i psilove, psy i love you, ps i love you hbo, film romance

Review film P.S. I Love You. P.S. I Love You adalah film drama romance asal  Amerika yang dirilis pada tahun 2007. Dimana film PS I Love You disutradarai oleh Richard LaGravenese dan cerita dari film ini ditulis oleh LaGravenese dan Steven Rogers berdasarkan pada novel tahun 2004 dengan nama yang sama oleh Cecelia Ahern. Film ps i love you merupakan sebuah film yang persembahan untuk mengenang adik dari produser film Molly Smith, Windland Smith Rice.

Baca Juga: Rekomendasi Film Romantis Terbaik yang Wajib Kamu Tonton dan Bikin Baper

Sinopsis Film P.S I Love You

sinopsis film p.s i love you, jalan cerita film p.s i love you, sinopsis film ps i love you, film ps i love you, film sedih, ps i love you, ps i, psilove, psy i love you, ps i love you hbo

Sementara tidak ada yang bisa memprediksi kapan kematian akan mengunjungi mereka dan mempersingkat hidup mereka, menurut film P.S. I Love You, dengan beberapa imajinasi terapan dan perencanaan strategis sebelumnya, kamu mungkin bisa sedikit menipu Grim Reaper. Atau setidaknya dalam kasus ini, dari dalam kubur.

Bukan berarti premis tidak wajar ini terdengar seperti bahan ideal untuk komedi romantis yang khayalan. Tapi pembuat film Richard LaGravenese (The Fisher King, The Bridges Of Madison County) mengambil tantangan untuk menyulap kehidupan ini dan kehidupan selanjutnya untuk tertawa, dan dengan canggung menegosiasikan kesamaan yang sering kali kurang masuk akal antara yang terbaik dari kedua dunia, seperti yang mungkin mereka lakukan.

Jalan cerita film PS I Love You ini mengisahkan tentang Hilary Swank dan Gerard Butler yang merupakan pemeran Holly dan Gerry di P.S. I Love You, pasangan muda yang tinggal di Manhattan. Dimana hubungan mereka yang stres dan dalam kehancuran pernikahan saat ini, karena mereka bertengkar secara lisan tentang kecenderungan Holly untuk berbelanja terlalu banyak, tidak cukup masalah suami istri dalam daftar tugas mingguan mereka, sikap pemalas Gerry yang tidak seksi terhadap ambisi kejuruan, apakah mereka lupa memiliki anak atau tidak, dan mungkin ini semua yang ada dalam hidup. Di tengah keresahan malam dan keraguan Holly tentang hubungan mereka, rocker importir Irlandia yang beruntung dan beruntung.

Pada suatu hari suami yang sangat dicintainya yaitu Gerry meninggal secara mendadak karena tumor otak dan kemudain Holly baru menyadari betapa Gerry sangatlah berarti untuknya. Hal ini membuat Holly mengalami penyesalan yang diliputi rasa bersalah dan kesengsaraan yang tak terhibur.

Kemudian Holly sangat bimbang serta menarik diri dari keluarga pula sahabatnya hingga mereka membagikan kejutan pada ulang tahunnya yang ke- 30. Mereka berniat buat memforsir janda muda ini buat terus menghadapi masa depan serta memutuskan apa langkah karier selanjutnya. Kala mereka berkumpul di dekat Holly serta menolong mengendalikan apartemennya yang berantakan, suatu kue di sampaikan yang ada pesan dari Gerry. Ini jadi awal dari sebagian pesan yang bermakna- semua berakhir dengan" P. S. I Love You"- Gerry sudah mengatur semuanya supaya dapat diberikan kepada Holly sehabis kematiannya. Musim berlalu, tiap pesan baru yang berisi sokongan serta mengirimkan Holly pada suatu petualangan baru. Bunda Holly, Patricia (Kathy Bates), yakin kalau pesan Gerry mau melindungi Holly supaya senantiasa terikat dengan masa lalu Holly. Tetapi pada realitasnya, surat- surat itu malah mendorongnya ke masa depan. Dengan kata-kata Gerry sebagai panduan, Holly lama- lama mengawali lagi ekspedisi hidupnya.

Suatu hari isi surat Gerry yaitu untuk mengatur supaya Holly , Denise (Lisa Kudrow) , serta Sharon (Gina Gershon) melaksanakan liburan ke tanah kelahiran Gerry di Irlandia. Sedangkan di situ, mereka berjumpa dengan William, seseorang penyanyi yang sangat mengingatkan Holly pada almarhum suaminya serta kebetulan, William merupakan sahabat masa kecil Gerry. Sepanjang liburan, Denise memberitahu bahwa ia bertunangan serta Sharon juga memberitahu bahwa ia sedang berbadan dua, sehingga kabar itu menimbulkan Holly kambuh secara emosional serta sekali lagi ia menarik dirinya sendiri buat keluar dari kesedihan.

Kemudian suatu hari Holly akhirnya mendaftar di suatu kursus fashion serta menciptakan kalau ia mempunyai bakat buat merancang sepatu perempuan. Suatu keyakinan diri yang baru ditemui membolehkan dirinya buat bangkit dari kesendirian serta memeluk kebahagiaan sahabatnya, dimana ia membuat sepatu untuk pernikahan sahabatnya tersebut. Kala berjalan- jalan dengan ibunya, Holly akhirnya tahu bahwa ibunya merupakan orang yang Gerry minta buat membagikan surat- suratnya sehabis kematiannya. Ia lalu membawa ibunya dalam liburan ke Irlandia serta menjadi akhir dari kisah film PS I Love You. Kemudian di akhir cerita Holly sudah membuka dirinya untuk melanjutkan sisa dari perjalanan hidupnya, dimanapun ia membawanya, serta ia akhirnya meninggalkan ketakutannya untuk jatuh cinta lagi. 

Baca Juga: Rekomendasi Film Romantis dari Indonesia yang Terbukti Bikin Baper

Review Film P.S I Love You

Review Film P.S I Love You, review film ps i love you, review ps i love you, film ps i love you, film p.s i love you, film sedih

Film P.S. I Love You dan perangkat plot kumpulan surat mati terlalu berlebihan, dan terasa sangat tidak efisien dan dibuat-buat untuk memulai. Jauh lebih efektif adalah lapisan fisik dan emosional LaGravenese yang sensitif dari penguraian kesedihan yang kompleks sebagai kondisi pikiran. Dan Swank melakukannya dengan tepat dengan ekspresi halus kebingungan, keputusasaan, dan kemarahan, meskipun pesta mengasihani diri sendiri yang terlalu rewel pada akhirnya merusak sambutannya, baik untuk karakter maupun penonton.

Dan tidak pernah masuk akal mengapa Holly tidak terangsang oleh kemajuan terus-menerus dari cowok tergila-gila yang diperankan oleh Harry Connick Jr., bahkan jika pria itu berada di sisi eksentrik, seperti ketika dia menyerang ruang pribadinya di john pub lokal untuk berikan padanya dengan hati yang dia kenakan sedikit terlalu mencolok di lengan bajunya. Bagaimanapun, P.S. I Love You bisa saja melakukannya dengan lebih sedikit perasaan mundur saat setiap surat anumerta tiba, dan setiap kali dorongan romantis atau perubahan suasana hati mental berubah-ubah.

Film PS I Love You ini juga menurut sangat jalan ceritanya agak sulit di pahami, namun film ini juga sangat rekomendasi untuk di tonton, karena kisah dan cerita yang memberikan pelajaran untuk para penonton tentang kebahagiaan, kemarahan, kekecewaan, putus asa, kehilangan yang pasti akan dilalui oleh semua manusia yang hidup di dunia ini.

Baca Juga: 

Kuncoro
Kuncoro Halo saya Dery Yudha Kuncoro terima kasih

Posting Komentar untuk "Review Film P.S I Love You"